Rabu, 21 Desember 2011

contohdrama basa jawa


Tokoh:
Ibu Shofi:   59 tahun
Sandra:       35 tahun
Silvi:             24 tahun
Meila:         20 tahun
minem:      33 tahun

Babak 1
(Di sebuah ruang keluarga, duduk santai Ibu Shofi, Meila, Silfi)
Ibu Shofi           : Sepertinya jarang ya kita berkumpul seperti ini. Kalian berkumpul di rumah, untuk makan malam bersama, dengan ibumu yang sudah tua renta ini. Kalian semua terlalu sibuk dengan urusan masing-masing sih. Hmmmm Jadi… ibu sering sendirian deh di rumah.
Silfi                      :  Namun sak niki  ibu boten dewean maneh? kito sedaya neng mriki nemeni ibu.(mendekat, memeluk dan mencium ibunya)
Ibu Shofi           :  nengendi Bagas, Meila? Niku sios wangsul nopo mboten?
Minem              :(Masuk ngeresek ake mejo, mboten bicara napo - napo)
Meila                 :  hmm  Mas Bagas sak niki wonten neng  Batam bu. Nanggung kangge wangsul. Proyeknya teseh berjalan setengah jadi.
Ibu Shofi           :  Anak limo… kok… seng ngumpul cuman tigo… neng endi maneh kuwi sandra, sido neng mrene nopo mboten. Niku bocah kok dak bisa diatur? Dikongkon kuliah tinggi, kok malahan masuk neng  teater. Dikengken kerjo seng bener kok, malahan sukane pentas. (sambil mengelus dada)
Meila                 : Bu… bu. Mboten pareng ngoten , Mbak Sandra niku anak bu. Setiap manusia niku gadah pilihane  sendiri kangge uripe. Seandene Mbak Sandra memilih teater  kangge nerusake uripe.
Minem              :      Ya, ndoro, menawane , Mbak Sandra niku biso dadi artis ingkang terkenal, masok tivi.
Silfi                      : Nem, Nem, ngomong opo kamu itu. Eh, tapi wonten benere juga niku yo? Sana Nem, ambilin tasku neng jero kamar.
Minem              :  Nggih. (langsung beranjak masuk)
Ibu Shofi           :  Lah, bisnismu sekarang gimana Fi?
Maju kan?
Silfi                      : Alhamdulillah bu. Ada investor yang mau mendanai. Website kita juga banyak pengunjungnya. Jadi pemasarannya sudah sampai ke luar negeri.
Ibu Shofi:   Duh, senangnya anakku yang ini berhasil. Jadi ingat almarhum ayahmu. Pasti dia juga bangga.
Tapi kapan kamu nikahnya???.
Nora:           Hehe… Silfi sudah punya calon bu, tinggal di ajukan aja ke Ibu.
Iya kan Fi? (Sambil mengedipkan mata ke Silfi)
Silfi:              (malu-malu)Ibu
Shofi:   Iyo, to Fi? Ya, aku ikut senang. Udah cepat aja calonmu itu kamu bawa ke sini.
Silfi:              Inggih Bu. Tapi Mas Dani sepertinya masih sibuk dengan urusannya.
Insya Allah, setelah semua beres akan aku ajak kesini.
Nora:           Oh, kamu sekarang sama Dani toh?
Silfi:              (tersipu) ya Mbak.
Ibu Shofi:   Dani ya namanya?
Silfi:              Mengangguk pelan.
Minem:      (masuk) Ini tasnya Mbak (sambil menyerahkan bungkusan ke Silfi)
Silfi:              Makasih Nem.
Ibu Shofi:   Eh, anakmu tadi kemana Ra?
Silfi:              Iya, kemana Dilla tadi?
Nora:           Itu di depan sama Meila.
Tidak tahu lah, mereka kok cocok ya? Padahal kan tante sama ponakan.
Dilla…… (berteriak memanggil)
Dilla:            (berteriak dari luar) Sebentar bunda, ini masih asyik ni sama tante.
Ibu Shofi:   Sudah biarkan saja. Meila memang seperti itu kok Ra. Jiwanya masih jiwa anak-anak.
Silfi:              Gimana sih, mbak? kan biasa. Aku juga sering bercanda sama Dilla, dia memang anak yang lucu dan menyenangkan. Aku juga suka sama anakmu itu Mbak.
Minem:      Ndoro makanannya sudah siap. Monggo didahar…
Silfi:              Ayo bu kita makan…
Ibu Shofi    Sebentar Fi, ibu mau menunggu kakakmu Sandra dulu…
Nora:           tak usah ditunggu bu… Mbak Sandra sudah bilang tidak bisa datang.
Ibu Shofi:   Baiklah…
Silfi:              Oh, benarkah Mbak Sandra tidak akan datang?
Nora:           Katanya si begitu.
Ibu Shofi,  Nora, Silfi, Minem: (menuju ruang makan, disana tersaji berbagai makanan yang telah disiapkan untuk merayakan hari ibu malam itu)

0 komentar:

Poskan Komentar

lakukan yang terbaik

Artikel saya

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

Tambah Sesuai Hati kamu

Daily Calendar